Work life balance adalah salah satu hal yang harus diperhatikan benar-benar baik oleh karyawan ataupun perusahaan. Mengapa demikian?

Karena, beberapa dari kamu mungkin sering merasa tidak memiliki cukup waktu untuk melakukan hal-hal yang kamu sukai akibat terlalu sibuk bekerja. Bahkan, tak jarang masih membawa pekerjaan ke rumah sehingga waktu istirahat pun terpotong. Jika kamu termasuk golongan pekerja yang mengalami ini, mungkin sudah saatnya kamu mencoba menerapkan konsep work life balance. 

Apakah yang dimaksud dengan work life balance? Bagaimana cara meraihnya? Beberapa pembahasan di bawah ini mungkin bisa menjadi jawaban. 

Keseimbangan antara pekerjaan dengan kehidupan pribadi gaya hidup

Apa Itu Work Life Balance?

Secara harfiah, pengertian work life balance adalah keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi. Secara teknis, work life balance adalah kondisi di mana seorang pekerja dapat menyelesaikan pekerjaannya dengan baik namun tidak kehilangan momen atau waktu untuk kebutuhan pribadi, rekreasi, dan kehidupan berkeluarga.

Dalam dunia kerja, work life balance dapat memengaruhi produktivitas seseorang. Hal ini karena dengan menjaga keseimbangan, energi yang tersalurkan untuk masing-masing kebutuhan pun akan terjaga kestabilannya. Dengan memiliki waktu yang cukup untuk mengurus pekerjaan dan kehidupan pribadi, seorang pekerja dapat memiliki fisik dan mental yang optimal untuk terus berkembang.

Tren untuk menjaga keseimbangan antara pekerjaan dengan kehidupan saat ini banyak digaungkan oleh para pekerja muda. Seiring dengan semakin berkembangnya zaman, semakin tinggi pula kesadaran pekerja bahwa waktu yang mereka miliki tidak seharusnya hanya dihabiskan untuk menyelesaikan pekerjaan kantor.

Tak heran, kini banyak pekerja yang tidak ragu menanyakan kepada kantor tempat mereka bekerja tentang batasan tanggung jawab dan jam kerja yang wajib mereka penuhi sebelum memutuskan untuk bergabung dengan sebuah perusahaan. 

Baca juga: 7 Ciri-Ciri Profesionalisme yang Harus kamu Miliki

Apa Saja Manfaat Work Life Balance untuk Kerja dan Kehidupan Pribadi?

Sebagaimana telah disinggung sebelumnya, work life balance dapat memengaruhi kehidupan seseorang secara menyeluruh. Tak hanya sebatas kehidupan di kantor, namun juga di lingkungan pribadinya. Berikut ini beberapa manfaat yang bisa kamu dapatkan dengan menjaga work life balance. 

1. Kesehatan Lebih Terjaga 

Work life balance dikenal sebagai solusi untuk gaya hidup yang lebih sehat. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, jika seorang pekerja bisa mengatur keseimbangan antara dunia kerja dan kehidupan pribadinya, maka Ia akan memiliki kondisi fisik dan mental yang lebih prima.

Hal ini berkaitan erat dengan kepuasan hidup yang kamu raih karena mampu menyelesaikan kewajiban dan melakukan kegiatan yang menyenangkan secara beriringan.  Dengan kata lain, work life balance dapat meningkatkan kebahagiaan.  

Meningkatnya kebahagiaan seseorang tentu akan membuatnya lebih mudah berpikir positif dan optimistis. Dengan demikian, kesehatan mental pun akan terjaga. Dengan kestabilan mental yang terjaga, seseorang juga akan terhindar dari rasa tertekan ketika bekerja sehingga imun tubuh pun akan meningkat. 

2. Dapat Mengembangkan Diri 

Sebagaimana telah disinggung sebelumnya, dengan menjaga work life balance, seseorang tidak hanya akan sibuk dengan pekerjaan, namun memiliki waktu juga untuk mengerjakan hal lain. Misalnya saja, mengembangkan hobi, mengikuti kursus, atau bergabung dengan komunitas sesuai minat. Dengan demikian, ia dapat mengembangkan kemampuan dirinya di bidang lain.

Tak hanya dapat mengasah kemampuannya di bidang lain, kegiatan semacam ini juga dapat membantu memperluas koneksi dan memperoleh pengalaman yang menyenangkan. Terpenuhinya kebutuhan untuk mengembangkan diri ini mampu meningkatkan kualitas hidup seseorang.  Dengan kata lain, kamu tidak hanya akan bekerja seperti robot, atau istilah lain yang sering digunakan: budak korporat. 

3. Kualitas Hubungan Meningkat

Masalah lain yang muncul akibat terlalu sibuk bekerja adalah kurangnya kualitas hubungan dengan orang dekat, seperti teman, pasangan, hingga keluarga. Tak jarang, kamu mungkin mendengar protes dari mereka karena merasa tidak diprioritaskan. Padahal, kamu sebenarnya tidak perlu memilih antara pekerjaan dan orang tersayang, selama kamu dapat menerapkan work life balance. 

Kuncinya ada pada menjaga keseimbangan. Dengan demikian, pekerjaan dapat selesai tanpa harus mengabaikan hubungan dengan orang terdekat. Meningkatnya kualitas hubungan kemudian berbanding lurus dengan meningkatnya kualitas kehidupan. Sebab, secara langsung, ketika melihat orang yang kamu sayangi bahagia, kamu pun akan merasa bahagia. 

Apa Saja Faktor yang Memengaruhi Work Life Balance?

Ada beberapa faktor yang dapat memengaruhi seseorang untuk dapat meraih work life balance. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

1. Karakteristik Pribadi 

Individu yang telah terbentuk kebiasaan baiknya sejak kecil, cenderung memiliki work life balance yang baik ketika dewasa. Di samping itu, sikap dari setiap individu juga merupakan salah satu faktor yang mendukung. Dalam artian, ketika dihadapkan antara masalah, individu yang cenderung memiliki kesadaran untuk terus mengevaluasi diri akan lebih mudah meraih work life balance. 

2. Karakteristik Keluarga 

Kestabilan kondisi keluarga merupakan faktor kedua yang memengaruhi work life balance seseorang. Oleh sebab itu, penting untuk menjaga peran dalam keluarga dan menghindari konflik di rumah. Seseorang yang dibesarkan dalam keluarga yang harmonis dengan peran individu yang jelas terbukti lebih mudah dalam memisahkan masalah pribadi dan pekerjaan. 

3. Karakteristik Pekerjaan

Pola kerja, beban kerja, dan durasi kerja juga merupakan faktor lain yang memengaruhi work life balance seseorang. Jika tidak diatur dengan baik, hal ini dapat memicu konflik, baik dengan diri sendiri maupun orang sekitar. Dampaknya, bukan hanya pekerjaan yang menjadi tidak maksimal, namun juga kualitas hubungan dengan orang sekitar, sulit untuk dibangun. 

Baca juga: 7 Cara Mengatasi Konflik dalam Organisasi

Bagaimana Cara Mencapai Work life balance?

Pada dasarnya, untuk mencapai work life balance memang dimulai dari dalam diri individu tersebut sendiri. Adapun beberapa cara yang dapat kamu coba adalah sebagai berikut: 

1. Meninggalkan Pekerjaan di Kantor

Ketika jam kerja kamu telah berakhir, usahakan untuk meninggalkan pekerjaan di kantor. Sebagai pekerja, kamu juga memiliki hak untuk mengabaikan pesan tentang pekerjaan di luar jam kantor atau ketika libur. Bila perlu, sejak awal kamu bergabung dengan perusahaan tersebut, tegaskan pada atasanmu bahwa kamu tidak menerima pekerjaan di luar jam kantor. 

2. Hindari Menunda Pekerjaan

Segera selesaikan pekerjaan kamu dan jangan hanya berpatokan dengan deadline dari atasan. Jika atasanmu memberikan pekerjaan banyak dalam waktu bersamaan, buatlah timeline kerja kamu sendiri, dengan mempertimbangkan skala prioritas dan membuat deadline pribadi. Langkah ini akan membantu mengatur pekerjaan mana yang perlu kamu selesaikan lebih awal sehingga pola kerja kamu pun akan terbentuk dengan sendirinya.

Baca Juga: Pengertian Manajemen Waktu Cara Menerapkannya

3. Meminta Bantuan

Jangan sungkan untuk meminta bantuan rekan kerja ketika kamu merasa beban kerja terlalu besar dibandingkan orang lain. Sampaikan kepada rekan kerja dan atasan setiap kamu merasa kesulitan menyelesaikan sesuatu. Jangan sampai, karena merasa sungkan meminta bantuan, pekerjaan malah tidak dapat selesai dengan optimal. 

Baca juga: 10 Alasan Pentingnya Team Work Dalam Bekerja

4. Berbagi Keluhan dengan Orang Terdekat

Berbagi keluhan dengan bercerita ke orang terdekat pun dapat membantu meringankan beban pikiranmu. Tak hanya itu, langkah ini juga dapat membantu orang sekitar memahami posisi yang sedang kamu hadapi. Dengan komunikasi yang baik, kualitas hubunganmu dengan orang terdekat pun akan semakin baik. 

5. Luangkan Waktu untuk Rekreasi 

Tak ada salahnya bersenang-senang di waktu luang. Gunakan waktu di luar jam kerjamu untuk mengerjakan hal-hal yang kamu sukai, misalnya melakukan hobi, berjalan-jalan dengan keluarga, atau sekadar menonton TV di rumah. Meluangkan waktu untuk kegiatan rekreasi ini penting karena mampu menyegarkan pikiran sebelum kembali bekerja. 

Baca Juga: 8 Cara Hilangkan Migraine Akibat Stres Yang Efektif

6. Luangkan Waktu untuk Olahraga

Tujuan dari work life balance adalah untuk menghindarkan karyawan dari stress yang berlebih. Salah satu cara melepas stress yang cukup baik adalah dengan berolahraga.

Dengan olahraga, kamu juga tidak hanya akan melepas stress tetapi juga melatih tubuhmu untuk menjadi lebih kuat. Dengan tubuh yang kuat, diharapkan kamu akan dapat memiliki daya tahan yang lebih tinggi.

Olahraga juga adalah cara untuk menghabiskan waktu dengan baik di luar lingkungan kerja. Kamu bisa mengajak orang-orang terdekat untuk menghabiskan waktu bersama dengan lari kecil atau bersepeda sebelum memulai aktivitas sehari-hari.

Demikian beberapa hal tentang work life balance dan cara untuk meraihnya. Bila kamu tertarik untuk mempelajari lebih lanjut mengenai pembahasan ini, kamu dapat mendaftarkan diri dalam program kursus online yang diadakan oleh GreatNusa. Dalam program tersebut, kamu pun akan mendapatkan solusi terbaik untuk menjaga keseimbangan hidup, baik di dalam maupun di luar pekerjaan.