Sebuah perusahaan bisa berjalan dengan baik berkat adanya berbagai fungsi di dalamnya. Salah satu dari sekian banyak fungsi itu ada manajemen produksi. Apa sebenarnya manajemen produksi dan apa saja tugas manajemen produksi dan fungsinya?

Pada dasarnya, manajemen produksi berhubungan dengan proses penciptaan barang dan jasa melalui penerapan konsep bisnis. Manajemen produksi memiliki peran penting baik di perusahaan yang bergerak di bidang jasa maupun manufaktur.

Produksi sendiri memiliki tujuan utama yakni menggunakan sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan untuk menghasilkan produk berupa barang maupun jasa yang sesuai dengan kebutuhan dan permintaan pasar. Dalam artikel ini kita akan membahas secara lengkap tentang definisi, fungsi dan pentingnya manajemen produksi.

Apa Itu Manajemen Produksi dan Sistemnya?

Setiap perusahaan maupun organisasi memiliki prinsip-prinsip manajemen. Dan penerapan prinsip manajemen yang berkaitan dengan fungsi produksi dikenal sebagai manajemen produksi. Konsep manajemen produksi sendiri melibatkan proses perencanaan, penjadwalan, pengawasan dan pengendalian aktivitas yang berhubungan dengan proses produksi barang. Pada akhirnya barang atau jasa yang dihasilkan bisa memenuhi kebutuhan konsumen sekaligus mendatangkan keuntungan bagi bisnis.

Baca Juga: 5 Bidang Manajemen Dan Fungsinya Masing-Masing

Manajemen produksi melibatkan penggunaan sumber daya secara bijaksana untuk menciptakan produk yang bisa diterima oleh pasar. Dalam hal ini, tugas manajemen produksi termasuk mengubah bahan mentah menjadi produk bernilai tambah dengan cara yang efisien.

Orang yang mengatur tugas manajemen produksi adalah manajer produksi. Mereka bertanggung jawab atas area yang berhubungan dengan manajemen produksi dan sistemnya. Dengan kata lain, keputusan yang berkaitan dengan kuantitas, kualitas, harga, desain, gaya kemasan dan bahan baku semuanya diputuskan oleh manajer produksi. Manajer produksi juga memastikan output yang dihasilkan sesuai dengan spesifikasi yang direncanakan.

Apa Pentingnya Fungsi Produksi dan Manajemen Produksi?

Setiap perusahaan yang sukses memiliki fungsi utama atau fungsi lini serta fungsi pendukung yang bekerja secara efisien. Tetapi produksi berada di bawah kategori fungsi utama yang berdampak langsung kepada pelanggan.

Produk akan secara langsung menentukan pengalaman pelanggan. Kepuasan pelanggan sangat menentukan keberlangsungan hidup perusahaan. Karena itu, fungsi lini sebagian besar menentukan apakah perusahaan bisa bertahan lama seperti yang diharapkan.

Tujuan dan fungsi produksi adalah untuk menambah nilai baik itu produk barang atau jasa. Idenya adalah dengan menciptakan sesuatu yang akan memperkuat hubungan antara perusahaan dengan konsumen. Namun itu tidak bisa dilakukan oleh departemen produksi saja.

Bagian pemasaran juga memiliki peran yang penting. Merekalah yang mendistribusikan produk kepada pembeli potensial dan mereka juga harus memiliki kapasitas menjelaskan kepada departemen produksi tentang apa yang lebih disukai pelanggan atau konsumen.

4 Fungsi dan Tugas Manajemen Produksi

Peran manajemen produksi dalam sebuah bisnis cukup rumit. Namun satu-satunya peran utama mereka adalah memastikan perusahaan menghasilkan produk berkualitas yang bisa memenuhi kebutuhan pelanggan secara teratur. Adapun tugas-tugas manajemen produksi mencakup:

1. Perencanaan dan Kontrol Produksi

Tugas utama manajer produksi adalah untuk merencanakan sekaligus melakukan kontrol terhadap proses produksi berjalan lancar pada tingkat output yang dibutuhkan sambil memenuhi perencanaan biaya serta kualitas akhir.

Kontrol proses sendiri memiliki dua tujuan utama. Pertama, untuk memastikan bahwa kegiatan operasional dilakukan sesuai rencana. Kedua, untuk terus memantau dan mengevaluasi rencana produksi untuk melihat apakah dibutuhkan modifikasi untuk memenuhi biaya, kualitas, pengiriman dan aspek lain secara lebih baik.

Jika dalam prosesnya terjadi hal-hal yang tidak sesuai, maka tugas manajer produksi adalah memperbaikinya.

2. Penjadwalan

Proses produksi tidak berjalan hanya dengan satu atau dua langkah saja. Waktu yang dibutuhkan juga bervariasi tergantung jenis industrinya. Tugas manajemen produksi dan manajer yang mengatur bagian ini adalah memastikan bahwa proses produksi berlangsung sesuai timeline yang sudah direncanakan. Dalam beberapa industri, kesalahan penjadwalan bisa berakibat fatal seperti rusaknya kualitas produk atau kekecewaan pelanggan karena keterlambatan produksi dan pengiriman.

3. Kontrol Biaya dan Kualitas

Setiap perusahaan tahu betul betapa pentingnya kontrol terhadap kualitas dan harga produk atau jasa yang dihasilkan. Pelanggan tidak hanya mencari produk dengan kualitas terbaik. Mereka juga ingin mendapatkan harga yang termurah. Kontrol kualitas adalah tugas manajemen produksi yang sangat penting. Pemeriksaan harus dilakukan pada produk secara berkala untuk melihat apakah kualitasnya masih seperti yang diharapkan oleh pelanggan kamu selama ini.

4. Melakukan Pemeliharaan Mesin Produksi

Agar produksi bisa berjalan lancar sesuai biaya, waktu dan kualitas yang diharapkan, manajemen produksi juga harus memastikan bahwa semua instrumen yang digunakan untuk proses produksi bisa bekerja dengan baik. Artinya jika ada komponen atau mesin yang rusak, diperlukan perbaikan atau penggantian agar tidak sampai mengganggu proses produksi. Ini merupakan salah satu tugas manajemen produksi yang sangat penting.

3 Alasan Mengapa Manajemen Produksi Itu Penting

Posisi manajemen produksi sangat relevan dengan keberhasilan perusahaan dalam banyak hal. Jika digunakan secara efisien, manajemen produksi akan mendatangkan banyak pencapaian yang akan membawa bisnis ke tingkat yang lebih tinggi. Berikut beberapa alasan pentingnya manajemen produksi!

1. Membantu Perusahaan Mencapai Tujuan

Manajemen produksi membantu perusahaan mencapai target penjualan dan tujuan bisnisnya. Caranya adalah dengan memproduksi barang dan jasa yang memenuhi kebutuhan konsumen. Penjualan dan keuntungan akan meningkat jika produk yang dihasilkan sesuai dengan permintaan pelanggan.

Baca Juga: 4 Langkah Evaluasi Strategi Perusahaan yang Efektif

2. Meningkatkan Reputasi Bisnis

Pelanggan yang puas pasti akan datang kembali untuk membeli atau menggunakan jasa perusahaan kamu kembali. Itu sebabnya sebuah bisnis harus memastikan produk yang berkualitas bisa dihasilkan secara berkesinambungan. Memastikan pelanggan selalu puas dan senang juga menjadi cara yang ampuh untuk meningkatkan reputasi bisnis.

3. Mengurangi Biaya Produksi

Manajemen produksi memastikan bahwa sumber daya yang digunakan dalam proses operasional digunakan secara bijaksana tanpa harus mengorbankan kualitas. Dengan kata lain, adanya sistem manajemen produksi yang baik akan membantu perusahaan memastikan bahwa produk yang dihasilkan memiliki kualitas yang sama dengan harga yang masuk akal. Hal ini hanya bisa dicapai ketika input dan output dimaksimalkan.

Kegiatan operasional produksi memiliki kompleksitas yang sangat besar dan perubahan yang tak terbatas. Karena itu, manajemen produksi juga dituntut bisa mengembangkan langkah baru serta memecahkan masalah yang ada dalam manajemen produksi. Hal ini merupakan kunci penting dalam mempertahankan keberlangsungan perusahaan.

Itulah ulasan mengenai tugas manajemen produksi dan berbagai hal lain terkait manajemen produksi. Untuk kamu yang ingin mendalami tentang dunia bisnis dan seluk-beluknya, kamu bisa mengikuti berbagai kursus di GreatNusa.

Di GreatNusa, kamu tidak hanya akan mendapatkan berbagai insight penting terkait bisnis, tapi juga bermacam kursus penting lainnya yang akan meningkatkan skill kamu di dunia kerja maupun wirausaha. misalnya kursus Analisis Produksi dan Operasi. Temukan kursus yang kamu inginkan hanya bersama GreatNusa!