Karena memiliki konsep yang sedikit mirip, banyak orang yang belum mengetahui perbedaan strategi dan taktik, terutama dalam dunia bisnis. Padahal kesalahan memahami keduanya bisa menjadi salah satu penyebab kegagalan bisnis. 

Dalam persaingan industri, kamu dituntut untuk selalu menghadirkan produk dan layanan baru yang lebih baik. Tujuannya adalah untuk mengikuti perubahan permintaan konsumen. Microsoft dan Apple misalnya, sama-sama menciptakan produk sistem operasi komputer. Mereka selalu melakukan pertempuran taktis untuk memenangkan hati konsumen.

Agar tidak salah memahami dan menerapkan keduanya, ada baiknya kamu memahami dengan baik apa perbedaan strategi dan taktik. Simak selengkapnya dalam ulasan berikut ini!

Pengertian Strategi

Strategi berasal dari bahasa Yunani “stratēgia” yang artinya seni memimpin pasukan, komando, jabatan atau jenderal. Strategi bisa didefinisikan sebagai rencana umum untuk bisa mencapai satu tujuan atau lebih yang dirancang dalam kurun waktu tertentu.

Strategi menjelaskan apa tujuanmu secara keseluruhan atau dalam jangka panjang. Strategi juga merupakan rencana tentang apa yang ingin kamu capai, serta masalah apa yang ingin kamu pecahkan. Strategi sangat penting karena sumber daya yang tersedia untuk mencapainya biasanya terbatas. Strategi melibatkan proses penetapan tujuan, prioritas, menentukan tindakan untuk mencapai tujuan dan memobilisasi sumber daya untuk melaksanakan tindakan.

Pengertian Taktik

Lalu, apa itu taktik? Taktik merupakan hal-hal konkret yang akan kamu lakukan untuk mencapai tujuan yang sudah kamu tetapkan dalam strategi yang sudah dibuat. Taktik merupakan rencana dan sumber daya khusus yang akan kamu gunakan untuk mencapai tujuan. Taktik dalam bisnis mencakup rencana pemasaran dan penjualan, siapa saja tim yang akan menjalankan rencana tersebut serta mitra dan sumber daya lain yang mungkin kamu perlukan.

Secara ringkas dapat disimpulkan bahwa strategi adalah apa yang ingin kamu lakukan (berupa target atau tujuan jangka panjang) sementara taktik adalah langkah detail tentang bagaimana kamu akan melakukannya.

Strategi vs Taktik dalam Konteks Bisnis

Strategi dan taktik merupakan dua hal yang digunakan dalam berbagai sisi kehidupan. Pemerintahan, militer bahkan peperangan juga memerlukan strategi dan taktik. Apa pun yang berhubungan dengan goal atau tujuan, memerlukan strategi dan taktik.

Bisnis umumnya dikenal sebagai sebuah permainan jangka panjang. Tentu saja di dalamnya juga ada tujuan jangka pendek dan jangka panjang. Kamu tentu tidak berencana berbisnis hanya dalam tempo 2 atau 3 bulan saja, bukan? Permainan bisnis yang panjang memerlukan beragam persyaratan agar tujuan dan sasaran yang diinginkan bisa tercapai. Ketika kamu sudah memiliki tujuan, maka diperlukan rencana yang detail untuk mencapainya.

Pada titik ini, rencana menjadi sebuah strategi karena kebutuhan untuk mengimplementasikannya dalam bentuk aksi. Oleh karena itu output yang diharapkan dari tindakan tersebut bertujuan untuk mencapai target jangka panjang.

Di sisi lain, taktik merupakan tindakan yang dirangkai sedemikian rupa untuk mencapai tujuan jangka panjang yang sudah ditetapkan. Dalam beberapa kasus, ada taktik yang dirancang untuk menghadapi perubahan atau situasi berbeda yang tidak direncanakan atau diduga sebelumnya.

Tidak hanya dalam dunia bisnis, penggunaan taktik bisa dengan mudah kita lihat dalam permainan sepakbola. Misalnya saja, manajer menetapkan strategi untuk memenangkan pertandingan. Untuk bisa mewujudkannya, mereka akan menggunakan serangkaian taktik seperti mengoper bola ke pemain tertentu. Tugas pemain adalah mengoper bola sehingga menciptakan peluang untuk mencetak gol. Namun dalam permainan, mungkin bek mereka jauh lebih tinggi daripada penyerang sehingga mampu mengatasi umpan silang yang masuk.

Mengingat kondisi yang ada di lapangan, manajer mungkin akan memutuskan mengubah taktik yang berbeda. Misalnya saja dengan mendorong pemain sayap masuk ke lapangan dan memainkan bola di belakang pemain bertahan. Perubahan taktik semacam ini mungkin akan membawa kemenangan sehingga strategi awal tetap tercapai.

Bagaimana Menggunakan Strategi dan Taktik dalam Bisnis?

Setelah memahami perbedaan keduanya, mari kita bahas lebih lanjut mengenai bagaimana keduanya bisa diaplikasikan pada bisnis. Di bidang militer, strategi dan taktik jika berdiri sendiri akan sama-sama tidak berguna. Namun ketika keduanya dipadukan bersama-sama, maka akan saling mendukung satu sama lain.

Tidak peduli seberapa hebat strategi bisnis yang kamu miliki, semuanya tidak akan berguna tanpa adanya taktik. Taktik adalah hal-hal yang benar-benar harus kamu lakukan agar bisnis kamu berhasil. Taktik merupakan penyusun dari rencana implementasi yang akan mengubah strategi kamu menjadi kenyataan.

Taktik merupakan peta jalanmu, lebih khusus lagi adalah rencana pemasaran, penjualan, rencana produk serta orang-orang yang kamu pilih untuk bekerja bersama dalam tim. Taktik adalah semua pilihan spesifik yang kamu buat dan tugas yang kamu lakukan untuk menerapkan strategi bisnismu.

Pentingnya Kesesuaian Antara Strategi dengan Taktik

Hal paling penting yang harus kamu ingat adalah taktik akan mendukung strategimu. Karena taktik adalah langkah atau poin-poin untuk menjalankan strategi, keduanya harus selaras.

Misalnya strategi sebuah restoran kelas atas adalah dengan menciptakan pengalaman intim yang berkualitas tinggi bagi para pengunjungnya. Taktik yang mendukung strategi yang bisa dilakukan adalah dengan memberikan pengalaman yang luar biasa kepada para tamu mulai dari memperbaiki tampilan interior, meningkatkan kualitas bunga di atas meja hingga pemilihan menu yang sesuai.

Dengan strategi dan taktik ini, restoran tersebut akan membedakan dirinya dengan adanya makanan enak dan pengalaman fantastis. Sebagai imbalan, mereka akan meminta pelanggan membayar harga yang lebih tinggi. Jika dilakukan, strategi dan taktiknya akan berjalan selaras.

Sebuah perusahaan yang menjual dompet kulit buatan tangan, jam tangan serta aksesoris lain dengan target pasar orang-orang yang suka barang handmade perlu memiliki strategi dan taktik yang selaras. Misalnya saja dengan membuat kampanye atau iklan yang menginformasikan asal mula kulit serta kisah di balik para perajinnya.

Ketika taktik tidak selaras dengan strategi, kamu akan mengirimkan pesan yang berbeda-beda kepada calon pelanggan dan ini akan membingungkan mereka. Bisa jadi kamu malah menarik pelanggan yang salah yang justru tidak akan membeli produkmu.

Apa saja poin-poin penting yang sebaiknya dimasukkan ke dalam taktik bisnis kamu?

  • Kanal pemasaran. Bagaimana kamu akan menjual produk dan layanan yang kamu punya? Secara online atau offline?
  • Rencana pemasaran. Bagaimana cara kamu menjangkau calon konsumen? Apakah kamu akan menggunakan media promosi tradisional atau digital?
  • Tim. Siapa saja orang yang akan kamu libatkan untuk mencapai tujuan bisnis?
  • Mitra dan sumber daya. Sebuah bisnis kadang perlu bekerja sama dengan bisnis lain untuk sukses. Catat siapa saja mitra yang penting bagimu.

Itulah perbedaan strategi dan taktik yang perlu kamu ketahui dan contoh implementasinya dalam dunia bisnis. Siap menerapkan strategi dan taktik yang selaras untuk bisnismu? Sebelum mulai melangkah, jangan lupa bekali diri dengan berbagai pengetahuan dasar tentang dunia bisnis dengan ikut pelatihan di GreatNusa. Sebagai Digital Lifelong Learning Platform, Jadilah salah satu pengusaha tangguh kebanggaan Indonesia bersama GreatNusa!