Bagi pemula dalam berbisnis, apakah kamu sudah memahami pengertian manajemen produksi?

Manajemen produksi berperan penting dalam memastikan bisnis berjalan baik di semua lini. Tanpa pengelolaan produksi yang dilakukan secara rapi, teratur, dan terencana, berisiko membuat bisnis terhambat. Khusus untuk kamu, berikut ulasan selengkapnya tentang manajemen produksi dalam kacamata bisnis.

Pengertian Manajemen Produksi Menurut Para Ahli

Apa pengertian manajemen produksi?

Manajemen produksi merujuk pada suatu penataan proses pengubahan bahan mentah ke dalam sebuah produk sehingga produk tersebut mempunyai nilai jual. Sebagai bagian dari bidang manajemen, pengaturan produksi diperlukan agar perusahaan dapat mencapai tujuan bisnis, terutama untuk menghasilkan barang dan jasa sesuai perencanaan.

Lewat manajemen produksi, perusahaan berupaya mengaplikasikan konsep manajemen pada proses produksi. Dengan begitu, proses produksi dapat menghasilkan barang dan jasa sesuai spesifikasi, waktu dan jumlah yang ditargetkan, tetapi berbiaya minimum. 

Terdapat dua faktor yang berpengaruh pada manajemen produksi. Pertama, division of labour yang berarti bagaimana suatu tugas dibagikan dengan tepat. Ini penting diperhatikan supaya produk yang diproduksi berkualitas dan bisa memasuki pasar dengan baik. Selain itu, pembagian kerja juga membuat proses produksi cenderung efektif dan efisien.

Lalu, ada faktor revolusi industri yang berdampak pada pengelolaan sumber daya manusia. Misalnya, penggantian tenaga manusia dengan mesin atau robot untuk memproduksi lebih banyak barang. Meskipun demikian, perusahaan tetap membutuhkan SDM berkualitas untuk mengontrol dan memastikan mesin tersebut berjalan baik. Maka, karyawan pun perlu mengasah keterampilan agar dapat bersaing dan mengikuti perubahan zaman.

Pengertian manajemen produksi lainnya berfokus pada suatu proses yang terdiri atas perencanaan, organisasi, target atau arah, dan penyelenggaraan kegiatan produksi. Tujuan akhir yang ingin dicapai adalah mengubah bahan baku menjadi produk jadi bernilai jual. Bisa dibilang, manajemen produksi menyatukan 6M, yaitu men, money, machines, materials, methods, dan markets. 

Dalam melakukan produksi, seorang manajer produksi bertanggung jawab memilih mana metode yang tepat untuk bisnisnya. Ia harus memperhitungkan sifat produk dan jumlah produksi yang ditargetkan. Beberapa metode produksi yang dapat dipilih antara lain:

1. Produksi pesanan

Pembuatan produk berdasarkan pesanan pelanggan sehingga produk yang diproduksi cenderung beragam dan tidak terstandar. Ciri metode produksi ini adalah adanya pasokan besar komponen ke pabrik, tersedia satu area produksi tertentu dalam skala besar, atau pembuatan menggunakan bahan atau peralatan khusus. 

2. Produksi batch

Berkaitan dengan pembuatan produk secara berulang. Biasanya jumlah produksi barang sudah diketahui di muka. Sistem batch memungkinkan pekerjaan produksi dibagi dalam beberapa periode. Satu periode fokus pada satu operasi. Selesai pada satu tahap operasi, berlanjut ke operasi berikutnya sampai produk akhir selesai.

3. Produksi massal

Produksi massal fokus pada kegiatan produksi skala besar guna menyediakan pasokan barang tertentu secara berkelanjutan. Setiap proses harus dilalui dan segera berlanjut ke tahapan berikutnya sesegera mungkin. Produksi berkelanjutan cenderung berjalan progresif, artinya produk terus melalui beberapa tahap hingga didapat produk akhir.

Apa Saja Fungsi Manajemen Produksi?

Lalu, apa saja fungsi manajemen produksi?

1. Penentuan produk dan desain

Manajemen produksi diawali dengan penentuan produk dan desain seperti apa yang hendak diproduksi. Pemilihan produk bisa jadi perlu melalui evaluasi terperinci dari berbagai produk alternatif yang ada. 

Demikian pula dengan desain yang sesuai dengan target pasar. Kuncinya adalah bagaimana produk dan desain ini bisa memberikan nilai maksimum pada pelanggan, tetapi dibuat dengan biaya minimum.

2. Pemilihan proses dan kapasitas produksi

Pada proses produksi, manajemen perlu mempertimbangkan dan memutuskan prosedur seperti apa yang ingin dilakukan. Ini berkaitan dengan mesin, sistem penanganan material, dan teknologi.  

Sementara, kapasitas produksi juga perlu dipersiapkan secara tepat supaya sesuai permintaan produk. Penggunaan analisis break event point bisa membantu perencanaan kapasitas untuk produksi jangka pendek maupun jangka panjang.

3. Perencanaan

Routing dan scheduling jadi bagian tidak terpisahkan dalam fungsi perencanaan manajemen produksi. Tujuan utama routing untuk mencari tahu mana urutan operasi terbaik dan paling ekonomis sehingga alur kerja berjalan lancar. 

Sementara, scheduling atau penjadwalan akan menetapkan kapan produksi dimulai dan diselesaikan. Dengan perencanaan yang rapi, diharapkan kegiatan produksi bisa berlangsung dengan biaya minimum. Perusahaan pun bisa menetapkan harga yang sehat dan meraup keuntungan lebih besar.

4. Kontrol produksi

Fungsi ini memosisikan manajer produksi sebagai pemantau dan pengendali proses produksi. Ia harus mengecek apakah produksi yang dilakukan sudah sesuai rencana atau tidak. Misalnya, membandingkan produksi aktual dan rencana produksi, serta mencari tahu dan mengevaluasi penyimpangan yang terjadi, berikut solusi mengatasinya.

5. Kontrol kualitas dan biaya

Situasi pasar yang semakin kompetitif membuat perusahaan harus berpikir keras untuk mengendalikan biaya produksi tanpa mengesampingkan kualitas produk. Itulah mengapa perlu manajemen produksi yang rapi agar pelanggan bisa memperoleh produk kualitas baik dengan harga terjangkau. 

6. Pengendalian persediaan

Manajemen produksi juga fokus pada pengendalian persediaan. Stok harus pas, tidak lebih maupun kurang. Kelebihan produksi bisa membuat modal kerja terbuang percuma, material rusak, atau produk yang terbuang dan disalahgunakan karena tidak bisa terjual. Kekurangan persediaan juga bisa menghambat proses produksi, sehingga berpengaruh pada jadwal produksi, penjualan, hingga pendistribusian.  

7. Pemeliharaan mesin

Manajemen produksi bukan melulu soal produksi barang, tetapi juga bagaimana membangun sistem yang efisien terkait pemeliharaan mesin produksi. Mulai dari inspeksi rutin, pembersihan, penggantian suku cadang dan mesin secara berkala. Dengan begitu kerusakan mesin dan penghentian produksi dapat dihindari. 

Apa Saja Ruang Lingkup Manajemen Produksi?

Setelah memahami pengertian manajemen produksi, mengetahui jenis dan fungsi produksi, apa saja ruang lingkup manajemen produksi? 

1. Terkait desain

Dalam manajemen produksi penetapan desain merupakan keputusan jangka panjang. Keputusan ini mencakup banyak hal terkait produk yang akan dibuat, antara lain pemilihan desain, pengadaan material, metode pembuatan, dan lokasi pembuatan.

2. Terkait transformasi

Bersifat jangka pendek, keputusan terkait transformasi berhubungan erat dengan kegiatan operasional di lapangan. Beberapa hal yang masuk dalam ruang lingkup transformasi adalah jadwal produksi, giliran kerja, anggaran, jadwal penyerahan masukan, serta keluaran pelanggan.

3. Terkait perbaikan

Kebijakan terkait perbaikan umumnya berlangsung terus menerus dan berkesinambungan. Maka, pengambilan keputusan perbaikan biasa dilakukan rutin. Beberapa kegiatan  yang termasuk dalam ruang lingkup ini adalah perbaikan berkelanjutan atas mutu keluaran atau output, efektivitas dan efisiensi sistem, pemeliharaan mesin dan sarana kerja, kapasitas dan kompetensi karyawan, serta perbaikan terus menerus pada pengerjaan produk atau metode lainnya.

Pengertian manajemen produksi adalah suatu penataan proses yang fokus pada pengubahan bahan mentah menjadi produk, serta memberi nilai jual pada produk tadi. Melalui manajemen produksi yang rapi, perusahaan dapat menciptakan barang sesuai spesifikasi, jumlah dan waktu yang ditargetkan, serta berbiaya minimum.

Dengan manajemen produksi yang tertata, perusahaan dapat menghasilkan produk sesuai permintaan dan kebutuhan pelanggan, berbiaya minimum, dan berkualitas baik. Perusahaan pun dapat memberikan harga kompetitif untuk memikat pelanggan dan meraih keuntungan maksimum. 

Ingin mendalami manajemen produksi? Kamu bisa cek kursus Bisnis & Manajemen di GreatNusa. Dibimbing pengajar profesional dan praktisi berpengalaman, kamu dapat belajar dan berlatih mengaplikasikan manajemen produksi dalam berbisnis. Materi komprehensif dan cara belajar interaktif, menjadikan GreatNusa sebagai tempat kursus terbaik untuk mengasah keterampilan diri. 

Ayo, kunjungi GreatNusa dan daftar sekarang juga!