Konsep kerja sama mungkin sudah tidak asing lagi bagi kita orang Indonesia. Dalam kehidupan sehari-hari, kita mengenal konsep gotong royong. Tidak hanya membawa banyak manfaat dalam kehidupan sosial, ada banyak manfaat bekerja sama yang dapat kamu rasakan di dunia kerja.

Masih banyak orang yang menganggap bahwa dunia kerja adalah dunia yang penuh dengan persaingan. Saling menyikut sesama karyawan bahkan tak jarang terjadi untuk menyelamatkan posisi diri sendiri.

Asumsi ini tidak sepenuhnya salah. Pasalnya begitu memasuki dunia kerja, kamu dituntut untuk mampu menyelesaikan berbagai tanggung jawab sesuai dengan jenis pekerjaan yang diambil. Semua aktivitas yang kamu lakukan pun akan dinilai untuk menjadi bahan evaluasi dari perusahaan—termasuk untuk promosi, kenaikan gaji, dan sebagainya.

Namun, hal tersebut tidak menjadi alasan bahwa kamu harus menjadi sosok yang individualis dalam bekerja. Faktanya, ada banyak hal yang membuatmu harus mampu bekerja sama dalam tim. KPI dalam perusahaan pun bahkan tidak hanya digunakan untuk menilai individu, tetapi juga tim.

Selain itu, tanpa disadari, manfaat bekerja sama dalam menyelesaikan pekerjaan juga sangatlah banyak. Baik untuk kepentingan pribadi maupun secara kelompok, berikut adalah beberapa manfaat yang dapat kamu peroleh dari bekerja sama dengan tim terutama saat menyelesaikan pekerjaan sulit.

Apa Saja Manfaat Bekerja Sama di Dunia Kerja?

Selain manfaat utama yaitu membuat kamu dan tim mencapai tujuan dengan lebih cepat serta efektif. Ada banyak manfaat kerja sama lainnya yang dapat kamu rasakan di dunia kerja.

Berikut adalah beberapa manfaat kerja sama di dunia profesional.

1. Mempercepat Penyelesaian Pekerjaan

Tujuan utama bekerja sama adalah agar tugas cepat selesai. Jumlah sumber daya yang lebih bayak menjadi salah satu keuntungan untuk menyelesaikan sebuah pekerjaan dengan lebih cepat. Tiap-tiap orang yang terlibat mendapat peran atau subpekerjaan berbeda untuk diselesaikan sesuai dengan deadline yang ditentukan.

Baca Juga: Pengertian Manajemen Waktu Cara Menerapkannya

Dengan begitu, kamu tidak harus sampai menghabiskan lebih banyak waktu untuk lembur atau bahkan menyita waktu bekerja di hari lain untuk merampungkan pekerjaan tersebut. Hal ini akan membantu meminimalkan tanggungan pekerjaan yang menumpuk di kemudian hari karena waktu yang tersita. Kamu pun jadi lebih produktif dan bisa segera melakukan pekerjaan lainnya.

Apabila memang ingin cepat selesai, maka pastikan bahwa saat membagi subpekerjaan, tiap orang mendapat tugas yang sesuai dengan kemampuannya.  Selain itu, buat kesepakatan bersama dengan tim sehingga lebih menumbuhkan rasa tanggung jawab pada masing-masing individu.

2. Membuka Wawasan Baru

Seringkali, sebuah pekerjaan menjadi begitu lama diselesaikan lantaran minimnya pengetahuan terhadap topik tersebut. Kalau kamu juga mengalami ini, maka jangan sia-siakan kesempatan untuk melakukan kerja sama dengan rekan lainnya.

Bersikap dan berpikirlah lebih terbuka saat berdiskusi. Boleh jadi, orang lain di dalam tim mempunyai pengalaman atau pengetahuan terhadap permasalahan atau tugas yang sedang kamu kerjakan. Bukan tak mungkin, wawasan baru tersebut juga akan berguna untuk menyelesaikan berbagai pekerjaan lainnya di masa mendatang.

3. Memperkaya Perspektif

Mirip dengan poin sebelumnya, terbatasnya sudut pandang yang kamu miliki bisa jadi alasan mengapa sebuah pekerjaan jadi begitu sulit untuk diselesaikan.  Brainstorming dengan rekan kerja lainnya adalah salah satu cara mudah untuk memperluas perspektif yang kamu miliki terhadap sesuatu.

Contoh, kamu sedang mempersiapkan fitur baru sebuah aplikasi produk. Menurutmu, fitur A sangat cocok diterapkan karena akan menguntungkan bisnis secara cepat. Namun, seorang rekan memberi masukan bahwa di sisi lain, fitur A justru berpotensi mengganggu kenyamanan pengguna. Dampaknya, tentu saja, user experience akan menurun dan bahkan dapat membuat pengguna produk tersebut beralih ke produk dari kompetitor.

Perbedaan sudut pandang ini tidak sebaiknya kamu jadikan sebagai sebuah hal yang mengesalkan. Sebaliknya, variasi perspektif akan membuatmu jadi lebih jeli dalam bertindak dan memutuskan sesuatu. Makin banyak kamu memahami sudut pandang dalam sesuatu, kamu pun akan makin bijak dalam menghadapi sesuatu.

4. Memunculkan Inovasi

Manfaat bekerja sama lainnya adalah mendorong munculnya inovasi. Melalui brainstorming, kamu akan menemukan hal-hal yang bahkan selama ini tidak pernah terpikir olehmu, tetapi justru merupakan solusi yang tepat untuk situasi yang sedang dialami.

Hal ini biasanya akan lebih banyak terjadi saat mengatasi permasalahan yang sulit. Situasi yang tidak nyaman akan membuat orang cenderung berpikir out of the box untuk dapat segera keluar dari ketidaknyamanan tersebut. Oleh sebab itu, jangan  buru-buru merasa kesal saat kamu mendapat tugas yang sulit. Sering kali, proses menemukan jawaban tersebut justru mengasyikkan dan dapat membantumu untuk bertumbuh lebih baik.

5. Meminimalkan Stres

Ketika melakukan suatu pekerjaan yang kompleks sendiri, kamu menjadi satu-satunya orang yang harus melakukan segala detail terkait tugas tersebut. Hal ini tentu sangat melelahkan dan bahkan membutuhkan waktu yang panjang. Bisa-bisa, pekerjaan yang tidak cepat rampung akan membuat pekerjaan lainnya ikut menumpuk dan membuat stres lebih tinggi.

Baca Juga: 8 Cara Hilangkan Migraine Akibat Stres yang Efektif

Sementara itu, bekerja sama dengan pembagian tugas ke beberapa orang akan turut membantu mengurangi beban pekerjaan maupun pikiranmu. Kamu bahkan mungkin masih dapat melakukan pekerjaan lainnya sehingga kedua pekerjaan dapat selesai dalam waktu bersamaan.

Kerja sama ini tidak terbatas seperti pembagian tugas saja. Jika jenis pekerjaan tersebut memang hanya dapat dilakukan atau menjadi kewajibanmu pribadi, tak ada salahnya meminta masukan atau solusi dari rekan kerja lainnya. Seperti yang disebutkan sebelumnya, berdiskusi akan membuat wawasanmu lebih terbuka, menambah perspektif, bahkan membangkitkan semangat inovasi.

6. Memahami Karakter Anggota Tim

Salah satu momen terbaik untuk memahami karakter seseorang adalah saat orang tersebut berada di dalam situasi sulit. Ketika bekerja sama mengatasi pekerjaan yang sulit, kamu akan melihat bagaimana karakter anggota tim lainnya. Beberapa ada yang menjadi tidak peduli, beberapa lainnya ternyata kreatif, beberapa lainnya justru ternyata cukup dominan dan merasa paling benar saat berdiskusi, dan lain-lain.

Memahami karakter anggota tim pun akan menjadi informasi sendiri dalam upaya mempererat hubungan di dalam tim. Kamu jadi lebih memahami pendekatan seperti apa yang cocok untuk berkomunikasi dengan mereka.

Baca Juga: 7 Cara Membangun Tim Kerja yang Baik 

7. Meningkatkan Kemampuan Berkomunikasi 

Komunikasi adalah kebutuhan dasar setiap manusia. Sayangnya, masih banyak orang yang meremehkan keterampilan yang satu ini. Akibatnya, tidak sedikit orang lain yang tersinggung dengan caranya berkomunikasi atau justru tidak memahami apa yang disampaikan karena komunikasi yang kurang jelas. Keduanya, tentu saja, sama-sama tidak menguntungkan.

Baca Juga: 4 Fungsi Komunikasi Dalam Organisasi

Bekerja sama menjadi media yang lebih luas dan intens untuk komunikasi dua arah—atau bahkan lebih. Kamu pun dapat melatih keterampilan berkomunikasi di forum seperti ini. Menghadapi rekan kerja dengan masing-masing karakternya dapat membuatmu jadi lebih memahami cara jitu untuk berkomunikasi yang tepat sehingga tujuannya tercapai.

Selain itu, semakin sering bekerja sama dengan banyak pihak akan membuatmu semakin luwes dalam membawa diri. Kamu pun akan lebih mudah untuk melakukan beradaptasi di berbagai lingkungan—misal saat pindah tim atau pindah tempat kerja sekalipun.

8. Meningkatkan Produktivitas

Ada kalanya kamu akan menemukan orang yang akan lebih produktif ketika mengerjakan kegiatan atau usaha bersama-sama. Kamu dapat mengoptimalkan produktivitas orang tersebut serta orang lain dengan mengajak mereka untuk bekerja sama mencapai sebuah tujuan.

Dengan bekerja sama juga, umumnya kamu dan anggota tim harus menyetujui sebuah langkah standar pengerjaan tugas. Hal ini kemudian tidak hanya meningkatkan produktivitas semata tetapi juga dapat meningkatkan mutu dari hasil kerja kalian semua.

Baca Juga: 9 Cara Agar Produktif yang Simpel dan Efektif

Itulah dia beberapa manfaat bekerja sama yang dapat dirasakan. Inti dari bekerja sama adalah komunikasi. Tentunya, kamu juga harus mampu membedakan cara berkomunikasi di kehidupan personal dan bisnis. Komunikasi bisnis memerlukan pendekatan yang cukup berbeda. Oleh karena itu, persiapkan diri dengan kemampuan berkomunikasi profesional yang tepat untuk membangun karier yang kamu inginkan. 

Kamu bisa mengambil kelas Business Communication di GreatNusa untuk membantu meningkatkan softskill yang satu ini. Melalui kursus online ini, kamu akan mempelajari bagaimana cara berkomunikasi dalam lingkungan bisnis—termasuk bagaimana saat harus melakukan korespondensi yang profesional. Jika ingin lebih maksimal, kamu bisa pula mengambil kelas lainnya sesuai hardskill yang ingin dikuasai seperti di bidang desain dan seni, teknologi, ekonomi, dan lain-lain.