Penggunaan strategi pada berbagai aspek sangat penting untuk ditentukan, seperti contoh strategi korporasi. Dalam korporasi atau perusahaan, penggunaan strategi yang berfungsi dengan baik dan tepat, dapat menyelamatkan seluruh perusahaan. Oleh karena itu dalam menentukan strategi mana yang ingin digunakan, perlu pemikiran dan perencanaan yang matang dari setiap pengambil keputusan di dalam perusahaan tersebut. 

Untuk menjelaskan secara singkat, strategi adalah suatu arah dan ruang lingkup yang sewaktu-waktu akan berubah tergantung kepada sumber daya dan kemampuan yang dimiliki oleh suatu organisasi atau perusahaan untuk memenuhi harapan pemangku kepentingan. Adanya definisi ini, kita jadi mengetahui bahwa dasar dari penentuan strategi yang ada di tingkat korporasi adalah terpenuhinya harapan pemangku kepentingan. 

Harapan yang dimaksudkan adalah goal atau tujuan yang telah ditetapkan sebelum bisnis berjalan. Harapan ini biasanya tercantum pada visi dan misi yang menjadi pijakan dan penentu ke mana perusahaan tersebut berjalan. Sebelum menentukan strategi pada aspek lainnya seperti pemasaran, sales, produksi dan lain-lain, strategi korporasi adalah strategi yang paling awal ditetapkan. 

Oleh karena itu menentukannya dengan baik adalah langkah pertama yang krusial. Kini setidaknya kamu sudah tahu mengenai strategi, khususnya strategi di tingkat korporasi atau perusahaan. Kalau begitu langsung saja kita melihat strategi apa saja yang ada di tingkat korporasi.

Apa Saja Contoh Strategi Korporasi Yang Bisa Kamu Terapkan?

Terdapat tiga strategi utama dalam strategi tingkat korporasi atau perusahaan. Strategi tersebut adalah Growth Strategy, Stability Strategy, dan Retrenchment Strategy. Dari setiap strategi utama yang ada, kita juga akan melihat strategi lainnya yang berhubungan atau tercakup di dalam setiap strategi utama tersebut.

1. Growth Strategy

Growth Strategy atau strategi pertumbuhan berfokus kepada pertumbuhan dari perusahaan dalam mencapai goal yang telah ditentukan. Pertumbuhan ini dilihat dari peningkatan-peningkatan yang berhasil dicapai oleh setiap departemen yang ada. Misalnya dalam satu tahun, perusahaan A memiliki tujuan bahwa akan ada peningkatan dalam pendapatan sebesar 70% dari tahun sebelumnya. Maka di akhir tahun tersebut, perusahaan akan melihat pertumbuhan perusahaan dari pendapatan yang mereka dapatkan. 

Apakah sudah meningkat ke 70%, stagnan atau mengalami kemunduran. Strategi ini cocok digunakan bagi korporasi yang sedang mengembangkan sayapnya ke daerah lain atau bahkan ke luar negeri. Dalam menjalankan strategi ini, terdapat dua strategi lainnya yang menjadi dasar strategi pertumbuhan yaitu Concentration Strategy dan Diversification Strategy.

Concentration Strategy

Strategi ini berfokus kepada produksi perusahaan setiap tahunnya atau bahkan setiap bulannya. Meskipun pertumbuhan tidak selalu bicara mengenai produksi, tapi mari kita andaikan sebagai produksi untuk menjelaskan hal ini. Strategi konsentrasi memilih satu dari sekian banyak peran untuk ia jalankan. 

Misalnya seperti tadi di mana sebuah perusahaan berfokus pada produksi barang yang tujuan akhirnya adalah masuk ke dalam value chain. Perusahaan ini biasanya memilih produk yang esensial atau yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat. Strategi ini terbagi menjadi dua lagi yaitu Vertical Growth Strategy dan Horizontal Growth Strategy. 

Vertical Growth Strategy

Strategi pertumbuhan vertikal terlihat seperti apa yang baru saja dijelaskan, di mana suatu perusahaan berusaha berfokus kepada produksi yang dapat dilakukan perusahaan. Hal ini dilakukan supaya perusahaan tersebut dapat masuk ke dalam value chain. Perusahaan tersebut berusaha untuk menguatkan produksinya agar mereka mendapatkan peran sebagai pemasok yang dibutuhkan oleh banyak pihak. 

Baca Juga: Pengertian Manajemen Produksi dan Fungsinya

Horizontal Growth Strategy

Berbeda tentunya dengan strategi pertumbuhan vertikal, strategi horizontal berfokus kepada perluasan produksi ke lokasi atau daerah lainnya. Strategi pertumbuhan horizontal berfokus untuk memastikan bahwa tujuan perluasan perusahaan secara geografis ke beberapa daerah terpenuhi dan dijalankan dengan baik. 

Baca Juga: Pengertian Strategi Distribusi dan Contohnya Dalam Bisnis

Diversification Strategy

Strategi diversifikasi digunakan saat suatu perusahaan telah mengalami pertumbuhan ke tujuan atau goal yang telah ditentukan di awal, sehingga tidak ada peluang untuk bertumbuh lagi dalam bisnis yang mereka jalani. Terdiversifikasi berarti perusahaan memutuskan untuk menjalankan bisnis dalam produk yang berbeda, baik produk dalam industri yang sama atau berbeda. Strategi ini terbagi menjadi dua yaitu Concentric dan Conglomerate. 

Concentric Diversification

Strategi ini dilakukan perusahaan dengan membuat produksi barang yang baru, tetapi masih dalam satu industri yang sama. Jadi setiap pengetahuan dari produksi sebelumnya atau produksi aslinya, tetap dapat digunakan untuk membangun produk yang baru. Perusahaan yang melakukan ini tidak perlu melakukan semuanya dari nol, karena sudah memiliki pengetahuan yang dibutuhkan di industri tersebut. 

Conglomerate Diversification

Berbeda dari strategi sebelumnya, strategi conglomerate berarti perusahaan tersebut memilih untuk membuka produksi produk yang berbeda dengan industri sebelumnya. Hal ini menandakan bahwa semua persiapan dalam membangun produksi produk yang baru, akan membutuhkan waktu yang lebih lama karena harus belajar dari nol tentang industri yang baru. 

2. Stability Strategy

Seperti namanya, strategi ini digunakan oleh perusahaan yang berhasil beroperasi dalam lingkungan yang stabil atau yang dapat diprediksi. Perusahaan ini berusaha untuk mempertahankan strategi yang sudah dijalankan sebelumnya, agar hanya melakukan sedikit atau tanpa perubahan sama sekali. Strategi ini terbagi menjadi tiga strategi dasar.

No Change Strategy

Strategi ini menandakan bahwa perusahaan yang menggunakannya sudah “nyaman” dan merasa bahwa strategi yang sudah dilakukan sebelumnya adalah strategi yang baik dan menguntungkan perusahaan. Meskipun hal ini juga menandakan bahwa perusahaan tersebut tidak lagi melihat pertumbuhan dari bisnisnya, tetapi sudah merasa cukup. 

Profit Strategy 

Strategi ini dilakukan dengan berbagai cara yang dapat diambil oleh perusahaan dengan tujuan mempertahankan keuntungan yang didapatkan. Baik dengan memotong biaya yang ada atau menaikkan harga produk secara agresif. Strategi ini sangat berguna saat perusahaan sedang melewati masa-masa yang tidak mudah seperti saat krisis ekonomi 1998. 

Pause atau Proceed with Caution Strategy

Strategi ini disebut juga masa percobaan. Sebuah perusahaan akan melakukan strategi ini, saat mereka berada pada masa transisi untuk berganti strategi. Strategi ini hanya digunakan dalam waktu yang sementara, sampai perusahaan melihat bahwa semuanya sudah kembali normal. 

3. Retrenchment Strategy

Retrenchment Strategy atau strategi penghematan dilakukan oleh perusahaan saat mereka mengalami kemunduran sebagai akibat dari adanya posisi mereka yang lemah dalam bisnis yang kompetitif. Strategi ini diharapkan dapat mengembalikan posisi perusahaan pada posisi yang kuat dan kembali kompetitif di dalam pasar.

Turnaround Strategy

Strategi ini adalah strategi pertama yang diambil saat perusahaan mengalami penurunan. Strategi ini berusaha menekan efisiensi operasional. 

Baca Juga: Fungsi Manajemen Operasional Untuk Bisnis Yang Efektif

Divestment Strategy

Strategi ini adalah strategi yang dilakukan dengan menjual aset untuk berbagai tujuan. Bisa juga dilakukan dengan pemotongan departemen yang mengalami kerugian. 

Liquidation strategy 

Strategi ini adalah strategi terakhir yang dapat dilakukan oleh suatu perusahaan saat setiap usaha yang mereka ambil tidak membuahkan hasil apapun untuk mengembalikan posisi perusahaan. Strategi ini dilakukan dengan menjual seluruh aset dan menghentikan aktivitas produksi secara total. Dalam kata lain perusahaan tersebut ditutup untuk menghindari kerugian yang semakin besar. 

Setiap contoh strategi korporasi yang sudah dijelaskan di atas digunakan sesuai keadaan masing-masing perusahaan. Strategi yang diambil tentu memiliki keuntungan dan risiko masing-masing saat dijalankan. Jika kamu tertarik mempelajari strategi-strategi dalam pengambilan keputusan suatu perusahaan, kamu dapat belajar bersama kami, GreatNusa. 

Kursus daring (online) yang tersedia di GreatNusa, akan memudahkan kamu belajar apa pun, dari mana pun termasuk belajar strategi manajemen operasional. Semoga kamu juga menikmati belajar contoh strategi korporasi yang telah kami jelaskan dalam artikel ini, ya!