Apa yang dimaksud dengan manajemen strategis mencakup suatu tindakan dan keputusan yang dapat digunakan untuk merumuskan dan juga menerapkan strategi yang memiliki daya saing tinggi dan sesuai dengan perusahaan atau lingkungan dalam rangka mencapai tujuan dan sasaran suatu organisasi.

Pada artikel ini, kami akan membahas tentang apa yang dimaksud dengan manajemen strategis dengan lebih dalam, mengapa manajemen strategis itu penting, dan bagaimana prosesnya.

Apa Itu Manajemen Strategis?

Istilah ‘manajemen strategis’ menunjukkan cabang manajemen yang terkait dengan menetapkan visi strategis, menetapkan tujuan dan sasaran, mengembangkan dan menerapkan strategi, serta memperkenalkan langkah-langkah korektif untuk mencapai target strategis organisasi. Ada dua tujuan utama dari manajemen strategis:

  • Untuk mendapatkan keunggulan kompetitif, untuk mengungguli pesaing dan mencapai dominasi pasar dan
  • Bertindak sebagai panduan bagi organisasi untuk membantu bertahan dari perubahan lingkungan bisnis.

Apa yang Dimaksud dengan Manajemen Strategis?

Manajemen strategis adalah pemanfaatan strategis sumber daya bisnis untuk mencapai tujuan dan sasaran perusahaan. Hal ini memerlukan pertimbangan proses dan operasi organisasi dan konstituen eksternal yang dapat memengaruhi cara kerja perusahaan. Proses manajemen strategis memandu tindakan dan keputusan tingkat atas.

Baca Juga: 10 Strategi Pengambilan Keputusan yang Efektif

Manajemen strategis mencakup kegiatan menetapkan tujuan untuk perusahaan, mengawasi tindakan pesaing, menilai kembali struktur internal organisasi, mengevaluasi strategi saat ini, dan menegaskan penerapan strategi tersebut di seluruh perusahaan. Ini adalah kombinasi dari perencanaan strategis dan pemikiran strategis. Perencanaan strategis adalah pengakuan tujuan yang dapat dicapai. Pemikiran strategis adalah kapasitas untuk mengidentifikasi persyaratan organisasi untuk mencapai tujuan yang ditunjukkan melalui perencanaan strategis.

Ada dua jenis perencanaan strategis – preskriptif dan deskriptif. Mantan manajemen strategis adalah pengembangan strategi sebelum masalah organisasi. Manajemen strategis deskriptif adalah membuat strategi sesuai kebutuhan. Sementara sebagian besar manajemen atas perusahaan menerapkan strategi, yang lain mempekerjakan ahli strategi yang merencanakan dan melaksanakan strategi untuk meningkatkan fungsi perusahaan.

Selain itu, di bidang manajemen, manajemen strategis melibatkan perumusan dan implementasi tujuan utama dan inisiatif yang diambil oleh manajer organisasi atas nama pemangku kepentingan, berdasarkan pertimbangan sumber daya dan penilaian lingkungan internal dan eksternal di mana organisasi beroperasi.

Manajemen strategis memberikan arahan keseluruhan untuk suatu perusahaan dan melibatkan menentukan tujuan organisasi, mengembangkan kebijakan dan rencana untuk mencapai tujuan tersebut, dan kemudian mengalokasikan sumber daya untuk mengimplementasikan rencana.

Mengapa Manajemen Strategis Penting?

Manajemen strategis adalah praktik yang memiliki lebih banyak manfaat daripada celah. Setiap organisasi perlu menerapkan manajemen strategis dalam praktik manajemen mereka. Bisnis yang mempraktikkan manajemen strategis dalam menjalankan bisnisnya menerima manfaat karena manajemen strategis.

Berikut adalah beberapa alasan mengapa manajemen strategis itu penting:

1. Memberikan Keunggulan Kompetitif

Manajemen strategis memungkinkan organisasi untuk menjadi proaktif. Perusahaan dapat merumuskan strategi berdasarkan antisipasi masalah dan bukan pada saat situasi yang sebenarnya terjadi. Melalui cara ini, ketika krisis tiba, perusahaan sudah memiliki solusi yang sama. Karakteristik ini akan memberikan keunggulan kompetitif bagi perusahaan karena ketika pesaing sedang memikirkan jalan keluar dari pasar yang terus berubah, perusahaanmu sudah memiliki strategi untuk itu.

2. Bantuan dalam Mencapai Tujuan

Manajemen strategis adalah proses konstan merumuskan strategi dan menerapkannya untuk mencapai tujuan. Ini membantu dalam membagi rencana besar menjadi lebih kecil, lebih dapat dicapai. Formulasi dan implementasi strategi yang efisien, mencapai tujuan menjadi tugas yang mudah.

3. Memungkinkan Pertumbuhan Berkelanjutan

Dengan manajemen strategis, kinerja dan produktivitas organisasi ditingkatkan dan dibuat lebih efisien. Ini mengarah pada pertumbuhan organisasi yang berkelanjutan dan konstan secara keseluruhan. Dengan manajemen strategis, perusahaan dijamin pertumbuhan yang stabil tapi pasti.

Baca Juga: 9 Cara agar Produktif yang Simpel dan Efektif

4. Menyatukan Organisasi

Manajemen strategis menetapkan arah yang jelas untuk diikuti oleh karyawan. Tidak ada kebingungan di antara karyawan karena tugas dibagi. Penerapan manajemen strategis memungkinkan organisasi untuk bersatu dan memiliki tujuan yang jelas. Semua karyawan bekerja untuk tujuan yang sama, dan karenanya organisasi dapat berhasil secara keseluruhan.

Baca Juga: 7 Cara Membangun Tim Kerja yang Baik

5. Meningkatkan Kesadaran Manajerial

Manajemen strategis menuntut fokus konstan pada masa depan organisasi. Ketika manajer terus-menerus melihat ke masa depan perusahaan, mereka cenderung menjadi lebih sadar akan tren dan kesulitan industri. Mereka juga akan dipersiapkan dengan baik untuk menghadapi tantangan masa depan.

Apa Saja Proses Manajemen Strategis?

Perencanaan strategis melambangkan kemampuan organisasi untuk menetapkan tujuan jangka pendek dan jangka panjang mereka, serta memastikan langkah-langkah yang perlu diambil untuk mencapai tujuan tersebut.

Berikut adalah tujuh tahapan dalam proses manajemen strategis:

1. Menetapkan Tujuan

Tahap pertama dari manajemen strategis adalah menetapkan tujuan yang ingin dicapai perusahaan. Langkah ini mencakup penetapan tujuan jangka panjang dan jangka pendek. Manajer harus berbagi tujuan ini dengan seluruh organisasi dan menjelaskan bagaimana hal itu akan berdampak pada masa depan bisnis. Dengan demikian, setiap anggota tim mendapatkan tujuan untuk pekerjaan mereka dan merasa terlibat.

2. Mengumpulkan Informasi

Tahap selanjutnya adalah mengumpulkan semua data dan informasi yang diperlukan. Informasi ini akan menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari visi dan misi organisasi. Informasi mengenai perubahan apa yang mungkin terjadi pada masa depan, pangsa pasar organisasi, pangsa pasar pesaing, dll. adalah semua pertanyaan yang membutuhkan jawaban.

3. Menganalisis Situasi

Setelah mengumpulkan informasi yang diperlukan dan mendefinisikan visi dan misi mereka, tahap selanjutnya adalah menilai situasi saat ini. Tahap ini menganalisis lingkungan internal dan eksternal bisnis dan menilai pesaingnya. Dengan semua informasi yang ada, para manajer harus mengkategorikannya berdasarkan relevansinya dengan situasi saat ini.

4. Merumuskan Strategi

Setelah mempelajari informasi dan situasi secara menyeluruh, manajer harus merumuskan strategi. Strategi yang dibuat harus jelas dan transparan. Memiliki rencana yang tidak jelas akan berdampak lebih buruk daripada tidak memiliki rencana. Hal tersebut dapat menciptakan hilangnya arah di antara para karyawan, sehingga menimbulkan ketidakefisienan dan ketidakpahaman.

5. Menerapkan Strategi

Cara terbaik untuk menentukan apakah strategi itu berhasil atau tidak adalah dengan mengimplementasikannya. Keterampilan yang paling penting pada tingkat ini, adalah keterampilan manajerial. Komunikasi strategi tidak bisa dihindari, disertai penjelasan peran masing-masing karyawan. Strategi baru harus mendapat dukungan di seluruh organisasi agar dapat diimplementasikan secara efektif.

6. Memantau Strategi

Setelah implementasi, penting untuk memantau keberhasilan strategi secara terus-menerus. Manajer harus melakukan analisis SWOT untuk menentukan SWOT perusahaan saat ini dan menggunakannya untuk perumusan strategi lainnya. Seiring dengan ini, manajer harus memeriksa apakah strategi tersebut memberikan hasil yang positif atau tidak.

7. Membuat Perubahan

Jika strategi menghasilkan beberapa efek yang merugikan, manajer harus mempertimbangkan kembali hal yang sama dan membuat perubahan yang diperlukan. Jika strategi berjalan dengan baik, manajer dapat mengantisipasi masalah pada masa depan untuk membuat strategi.

Perencanaan untuk masa depan organisasi sangat penting untuk menjalankan bisnis yang sukses. Konsep manajemen strategis adalah langkah pertama menuju tujuan akhirmu.

Jika kamu berminat untuk mempelajari lebih lanjut tentang topik ini, kamu bisa melakukan kursus manajemen strategis di GreatNusa. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi website resmi kami di sini. Semoga artikel tentang apa yang dimaksud dengan manajemen strategis ini dapat membantumu.